Catur memang permainan yang sangat mengasyikkan. Permainan ini tidak hanya dimainkan oleh kalangan tua ,tetapi juga anak-anak. Salah satu alasan orang tua mendorong anak belajar catur adalah permainan ini bisa mempertajam kemampuan berpikir anak. Untuk itulah mengapa salah satu negara di Eropa timur menjadikan Catur sebuah pelajaran wajib di sekolah seperti yang kami kutip dari kompas.com berikut.

 Catur menjadi permainan yang telah menyebar secara global dan dinikmati jutaan orang di seluruh dunia. Baca juga : Bidak Catur Berusia 800 Tahun Berpola Arab Ditemukan di Norwegia Tak terkecuali di Armenia, sebuah negara Eropa-Asia yang wilayahnya berbatasan dengan Turki, Georgia, Azerbaijan, dan Iran ini memiliki kurikulum unik di sekolah. Sejak 2011, semua anak usia 6 hingga 8 tahun wajib mengikuti pelajaran catur. Armenia menjadi negara pertama di dunia yang memasukan catur ke dalam kurikulum nasional. Kejuaraan catur sekolah nasional menjadi bagian dari motivasi murid untuk belajar permainan papan persegi dengan 64 kotak itu. Salah satu peserta kejuaraan, Mikhael, telah dinobatkan sebagai juara catur sekolah nasional, menambah deretan piala lain miliknya. Usianya baru 11 tahun, namun dia sudah menekuni catur sejak berumur lima tahun.

"Saya belajar dari ayah dan kakek saya, kemudian pelajaran mingguan di sekolah," katanya kepada BBC. Baca juga : Armenia Ingin Tingkatkan Perdagangan Kopi dengan Indonesia Salah satu pahlawan yang diidolakan Mikhael adalah Levon Aronian. Pria asal Armenia berusia 35 tahun tersebut pernah menempati posisi sebagai pecatur terbaik kedua di dunia. Aronian menjadi bintang dan pahlawan nasional di sebuah negara yang tidak terbiasa sukses di bidang olahraga. Ibu Mikhael, Nara mengatakan, putranya ingin menjadi juara dunia. Mikhael juga sering menonton pertandingan internasional untuk melatih kemampuannya.

"Kami tidak menekannya, itulah yang dia sukai, dan itu yang terpenting," ucapnya. Ketekunan Mikhael terbayar. Dia memimpin peringkat catur nasional untuk pemain muda. Dalam beberapa tahun, dia bisa menjadi salah satu grandmaster termuda di dunia. Saat ini, Armenia memiliki lebih dari 3.000 guru catur terlatih di sekolah. Melalui dedikasinya, Mikhael dan ribuan anak telah membantu menempatkan Armenia dalam peta catur dunia.